Sedikit Bagian Tugas Akhir yang Perlu di bagi (A little part of Campus Life)


Haven’t written for a long time dan tiba tiba muncul dengan topik ini, mon maap netijen ya. Bismillah, tulisan ini bener-bener di buat dengan niat sharing pengalaman pribadi, without any offensive intent to someone. Semoga Informatif.



Orang selalu bilang kalau mau belajar sesuatu, belajarlah dari yang berhasil. Sedikit berkebalikan sih, disini karena saya gagal meraih target lulus tepat waktu, saya bisa dibilang tahu betul kenapa saya gagal (abis ngetik ini diem sejenak wkwk). Oke lanjut, tentunya saya tidak ingin orang lain mengalami hal yang sama, so just check this out.
            Tugas akhir (alias skripsi alias skripsshit or whateverlah kalian nyebut makhluk yang satu ini apa) hampir di semua univ di segala fakultas dan di semua progam studi menjadi a kind of threat, isn’t it? Tetapi sebenernya asal kita tahu strategi yang harus dilakukan kita nggak perlu merasa be threatened. Jadi beberapa hal soal tugas akhir bisa disimak nih.

1.      First of all, nggak Cuma jodoh ya yang jadi cerminan diri,tugas akhir kita juga harus jadi cerminan diri kita. Jadi gini, sebelum memulai penelitian kita harus kenal betul kemampuan diri. Secara umum jenis penelitian ada dua, kualitatif dan kuantitatif yang juga sangat bertolak belakang. Kalau kamu orang yang suka sama hal-hal deskriptif, peka tehadap lingkungan dan fenonema sosial, berintuisi tajam, dan nggak begitu ahli mengelola angka-angka sebaiknya sih ambil penelitian kualitatif. Sebaliknya, kalau kamu ahli dalam interpretasi data, detail dalam perhitungan, nggak mau ribet, teliti, dan mobile friendly dalam mengoprasikan aplikasi analisis data, you are the one who will enjoy quantitative research ! jika tugas akhir kita memang cerminan kemampuan diri  maka kemungkinan untuk enjoy dan mencintai nya juga besar, kalau sudah cinta kan apapun dilakukansih ea.

2.      Komitmen.
      Jangan main-main, tugas akhir bukan Cuma soal kewajiban atau syarat agar lulus kuliah, its wider ya, ini soal “k o m i t m e n”. Komitmen kita terutama kepada kedua orang tua dan keluarga terlepas studi kita dibiayai orang tua atau beasiswa, juga komitmen kepada orang-orang terdekat lainnya misalnya sahabat, pacar, calon pacar, gebetan, dan calon gebetan. Jadi semakin sering menunda tugas akhirmu, semakin banyak kecewa-kecewa yang kamu tumbuhkan. 

3.      Tetapkan timeline.
Rencanakan timeline tugas akhir sedetail mungkin dan serealistis mungkin agar juga tak membebani diri. Pastikan target-targetmu tercatat jelas, kapan harus seminar proposal, seminar hasil hingga sidang dan bikin semacam reward and punishment  kalau berhasil dan gagal, jadi ada semacam kontrol nyata dari diri sendiri, tentunya juga harus disiplin ya.

4.      Persiapkan mental
Mental kita harus setegar baja selama berstatus mahasiswa tugas akhir, karena akan banyak hal diluar dugaan terjadi misalnya sudah menyusun proposal penelitian dengan mati-matian tapi ditolak dosen, setelah seminar proposal ternyata objek penelitian bermasalah sehingga kamu harus ganti topik, dosen terkait tiba-tiba tugas ke luar kota bahkan luar negeri untuk waktu yang cukup lama, atau setelah olah data hasil analisis tidak sesuai hipothesis dll masih banyak sekali kepahitan yang mungkin dialami, bukan berniat mengancam atau menakut-nakuti, but its real ya, jadi harus siapkan antisipasinya.

5.       Sharing and Caring
    Tugas akhirmu memang kewajibanmu, tetapi dalam prosesnya alangkah baiknya libatkan banyak pihak. Sering sharing dan diskusi akan sangat membantu. Percayalah, jangan ansos. Karena kalau hanya dikerjakan oleh satu kepala, hasilnya pasti nihil, tugas akhir akan menunjukkan kita bahwa kita memang makhluk sosial sejati. Jika perlu bentuk kelompok belajar kecil, saling check and control tugas akhir masing-masing dan menyemangati. Sebaliknya, kita juga jangan jadi pribadi yang cuek kalau ada yang butuh bantuan, sebisa mungkin saling menolong, nggak akan rugi apa-apa.

6.      Refresh Boleh Escape Jangan
Jenuh pasti mutlak terjadi selama proses pengerjaan tugas akhir, gila aja kalo gak pernah jenuh wkwk. Kadang memang perlu diem sejenak, menghibur diri g ada masalah sih. Asal jangan escape atau meninggalkan tugas akhirmu, karena sekali kamu ninggalin, di jamin balik ngerjainnya bakal butuh effort mati-matian kuadrat. Jadi jangan dicoba.

7.      Perbanyak doa
Libatkan Tuhan dalam segala hal yang kita hadapi dalam hidup, termasuk dalam nykripsi. Jangan putus untuk berdoa ya, karena hasilnya akan sangat ajaib percayalah. Keberkahan waktu dalam proses tugas akhir bisa kita dapatkan, akan ada nikmat dan kekuatan tersendiri kalau kita sering meminta pada-Nya.

Last but not least ya, persepsi kita soal tugas akhir harus dirubah. Pahami betul bahwa tugas akhir itu “rejeki” dimana setiap orang pasti beda-beda kondisinya. Be considerate. Jaga hati, jangan iri apalagi cemburu dengan tugas akhir teman kita yang seolah lebih mudah. Kalau aku secara pribadi yakin bahwa Tuhan memperlakukan hamba-Nya sangat adil sesuai porsinya, semua pasti memiliki kemudahan dan kesulitan masing-masing. Cukup sekian, tulisan ini perlu segera diakhiri aga tak menyita waktu teman teman nggarap skripsinya :p

CALL FOR PAPER PTPN X


ANALISIS KELAYAKAN BISNIS TABACCOS PERFUME (Tabaccos Imperial, Tabaccos Noire, dan Tabacu Scent ) DENGAN KONSEP ZERO WASTE  GUNA MENINGKATKAN EKSISTENSI JEMBER SEBAGAI KOTA TEMBAKAU
(Lesson Learned di PT. Perkebunan Nusantara X)

Julita Hasanah1, Dian Puspasari Ina Ayati2, Dimas Brilian3

Program Studi Agribisnis Fakultas Pertanian Universitas Jember

Abstrak

Kabupaten Jember merupakan salah satu wilayah di Jawa Timur yang  terkenal dengan penghasil tembakau dengan kualitas baik. Salah satu perusahaan BUMN di Kabupaten Jember yang bergerak pada bidang perkebunan tembakau adalah PTPN X. Proses budidaya tembakau menghasilkan produk utama yaitu daun tembakau yang digunakan sebagai bahan baku rokok dan beberapa produk sampingan. Produk sampingan tembakau seperti gagang, batang, bunga, kulit, akar dan daun belum termanfaatkan secara maksimal dan dianggap sebagai limbah. Limbah tembakau yang masih belum dimanfaatkan dengan baik yaitu kuncup basah (2522 ton/tahun) dan daun kuncup basah (7297 ton/tahun). Tembakau memiliki aroma yang khas karena mengandung senyawa-senyawa aromatis yang mudah menguap yang disebut minyak atsiri. Minyak atsiri tembakau memiliki kelebihan yaitu sebagai senyawa yang bersifat antimikroba, antioksidan, dan beraroma. Minyak atsiri tembakau memiliki aroma yang khas sehingga dapat memungkinkan pengolahan produk turunan tembakau menjadi beragam produk industri salah satunya sebagai bahan campuran pembuatan parfum. Parfum tembakau dapat dijadikan ikon guna meningkatkan eksistensi Jember sebagai Kota Tembakau dimana produk pengolahan tembakau masih terbatas pada rokok. Industri Tabaccos Perfume dijalankan dengan konsep zero waste  mengingat industri yang dikembangkan ke depan akan berkonsep Blue Industry. Sebelum rencana bisnis industri Tabaccos Perfume dilaksanakan, perlu dilakukan analisis kelayakan untuk mengetahui kelayakan bisnis tersebut layak atau tidak yang dilihat dari segi non finansial dan finansial. Metode analisis data dilakukan melalui pendekatan kualitatif dan kuantitatif dalam  jangka waktu 10 tahun . Berdasarkan hasil analisis non finansial industri Tabaccos Perfume dinyatakan layak dilihat dari aspek produksi, industri, manajemen, pemasaran, operasional, teknologi, lingkungan, ekonomi, sosial dan politik. Analisis finansial menunjukkan hasil perhitungan NPV sebesar Rp. 987986956,5; Net B/C  sebesar 2,73; IRR sebesar 56,13%, analisis Pay Back Period selama 1 tahun 11 bulan 27 hari, dan PR sebesar 2,84 sehingga dapat disimpulkan bahwa rencana mendirikan industri Tabaccos Perfume layak untuk dilaksanakan.
Kata Kunci : Analisis Kelayakan Bisnis, Limbah Tembakau, Tabaccos Perfume, Kelayakan Finansial, Kelayakan Non finansial
Abstract

Jember is one of the areas in East Java which is famous for producing good quality tobacco. One of the state-owned enterprises of  tobacco plantation is PTPN X. The tobacco cultivation produces main product and some side-products. Tobacco side products such as hoops, stems, flowers, skin, roots and leaves have not been fully utilized and considered as waste. Tobacco wastes are still not well utilized is wet buds leaves  (2522 tons / year) and wet buds (7297 tons / year). Tobacco has a distinctive aroma  called essential oils. Essential oils of tobacco have advantages as a compound that is antimicrobial, antioxidant, and aromatic. Essential oils of tobacco have a distinctive aroma that can be processed as perfume. Perfume tobacco can be used as an icon to improve the existence of Jember as Tobacco City. Tabaccos Perfume industry is implicated with the concept of zero waste. Feasibility analysis of Tobaccos Perfume is needed to determine the feasibility of the business in terms of non financial and financial. Based on the results of the non-financial analysis of Tabaccos Perfume industry is considered feasible from the aspects of production, industry, management, marketing, operations, technology, environment, economy, social and political. Financial analysis shows the NPV calculation of Rp. 987986956,5; Net B / C of 2.73; IRR of 56.13%, Pay Back Period analysis for 1 year 11 months 27 days, and PR of 2.84 so it can be concluded that Tabaccos Perfume industry is feasible to be implemented.
Keywords: Business Feasibility Analysis, Tobacco Waste, Tabaccos Perfume, Financial Feasibility, Nonfinancial Feasibility